IBC, WAMENA – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy memastikan pemulihan kegiatan belajar mengajar (KBM) kembali normal pascakonflik sosial di Wamena, Papua.

Sebagaimana dilaporkan oleh media dan aparat, kegiatan belajar mengajar (KBM) sempat terhenti karena bangunan sekolah yang rusak, serta terjadinya pengungsian guru dan siswa ke luar Wamena.

Muhadjir mengapresiasi kembali terselenggaranya kegiatan belajar mengajar seperti biasa di beberapa sekolah yang dikunjunginya. Hal ini sejalan dengan instruksi Bupati Jayawijaya, Jhon Robert Banoa, bahwa per 7 Oktober KBM di Kota Wamena harus sudah dimulai.

“Saya mengucapkan terima kasih kepada Bapak Bupati atas kerja kerasnya, kerusuhan pada tanggal 23 September sudah bisa diatasi, dan lebih khusus, anak-anak sudah bisa bersekolah seperti biasa,” disampaikan Mendikbud di tengah-tengah masyarakat Wamena yang hadir di Sekolah Menengah Pertama (SMP) Neheri 2 Wamena, Selasa (15/10/2019).

Ia juga menekankan bahwa pelayanan pendidikan tidak boleh terhenti di tengah situasi konflik yang terjadi di Nduga dan Wamena, Papua. Sehingga hak-hak anak Papua tetap terpenuhi demi masa depan mereka.

“Saya minta kalau ada temen-temennya yang belum masuk sekolah harus diajak kembali, terutama dari luar yang mengungsi, yang belum tertampung supaya ditampung. Kemudian kalau ada anak dari Wamena yang sekarang keluar juga bersama orang tuanya supaya diajak, diminta balik ke Wamena,” ajak Mendikbud.

Untuk itu, Mendikbud berkoordinasi dengan Panglima TNI dan Kapolri untuk menjamin keselamatan dan keamaan guru, tenaga pendidik, dan siswa di daerah konflik di Papua. “Insyaallah sudah aman. Kapolres sudah menjamin keadaan di Wamena sudah membaik,” katanya.

Penulis : CF/MJ