“Kopsilva menjadi salah satu dari dua badan usaha yang aktif memberikan konstribusi kepada daerah, setelah CV Graha Jaya Mandiri yang berkedudukan di Sungaipakning, oleh karena itu juga Kopsilva saat ini menyandang perdikat terbaik yang ditandai dengan pemberian piagam penghargaan pada acara survei penilaian untuk mendapatkan predikat Wilayah Bebas Korupsi (WBK), yang digelar di Aula KPPBC Tipe Madya Pabean C Bengkalis beberapa waktu lalu, hal ini sudah menjawab bahwa kami senantiasa memberi konstribusi pada daerah,” ujar Lukman.

Selain itu Lukman juga mengatakan, jika izin yang dimilikinya saat ini tidak sah, itu adalah menjadi tanggung jawab pemerintah yang membidangi perizinan, karena izin yang dimilikinya dikeluarkan oleh DPMPTSP-TK itu sendiri.

“Jika dikatakan tidak memiliki izin, apalagi tidak ada kontribusi untuk daerah, ini sangat keliru, karena selama berdiri Kopsilva selalu medukung kegiatan Pemda Meranti. Bahkan jauh sebelum menjadi Kabupaten, selain itu kita juga menjalankan beberapa program CSR seperti bantuan Beasiswa dan lainnya. Sangat kita sayangkan jika ada pejabat dari instansi terkait sengaja menyudutkan Koperasi kami,” katanya lagi.

Terkait perizinan yang dimiliki Kopsilva saat ini, Lukman mempertanyakan apakah harus ada perpanjangan, sehingga dapat dikatakan pihaknya tidak memiliki izin, dan diharapkan memberi informasi jika ada ketentuan perpanjangan serta tidak mempersulit dalam pengurusannya.

“Bukan hanya itu, bahkan kami dituding tidak memikirkan soal kesehatan pekerja padahal semua pekerja kita sudah terdaftar di BPJS Ketenagakerjaan ada apa ini ? Jika tupoksinya bicara soal Surat Izin Tempat Usaha, seharusnya jelaskan apa yang menjadi ketentuan perpanjangan SITU itu, semua pasti kita penuhi asalkan sesuai ketentuan, bukan kita tak mau mengurus tapi terus terang kami merasa dipersulit, bagaimana daerah bisa maju, jika kualitas Aparatur seperti ini,” pungkasnya.

Penulis : Noeradi|Editor : YES